Presiden Turki Dan Perancis Terlibat Dalam Perang Kata-Kata Setelah Emmanuel Macron Mengatakan Islam Adalah Agama ‘Dalam Krisis’ Di Seluruh Dunia.

Posted on

Presiden Turki Dan Perancis Terlibat Dalam Perang Kata-Kata Setelah Emmanuel Macron Mengatakan Islam Adalah Agama ‘Dalam Krisis’ Di Seluruh Dunia.

Ikatan telah dilepaskan lagi antara presiden Turki dan Perancis.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah meminta orang Turki untuk memboikot produk Perancis di tengah pertikaian yang semakin meningkat mengenai sokongan Paris untuk hak karikatur Nabi Muhammad.

Komen pada hari Isnin datang hanya beberapa hari setelah Erdogan menyarankan rakan sejawatnya dari Perancis, Presiden Emmanuel Macron, menjalani pemeriksaan kesihatan mental setelah dia mengumumkan rencana “untuk mereformasi Islam” untuk membuatnya lebih sesuai dengan nilai-nilai republik Perancis.

Menggambarkan Islam sebagai agama “dalam krisis” di seluruh dunia, Macron pada awal Oktober mengumumkan langkah-langkah untuk memerangi “radikalisasi” di kalangan penduduk Islam yang dianggarkan enam juta orang Perancis

Ketegangan di Perancis semakin meningkat setelah pembunuhan Samuel Paty, seorang guru sekolah menengah yang menunjukkan kepada murid-muridnya gambar Nabi Muhammad semasa perbincangan mengenai kebebasan bersuara.

Walaupun Perancis memanggil duta besarnya atas komen Erdogan adalah yang pertama, kedua-dua pemimpin telah tewas kepala dalam beberapa bulan terakhir mengenai isu-isu mulai dari konflik di Libya hingga eksplorasi minyak di Mediterania timur.

Islam

“Saya mengimbau rakyat saya. Jangan pernah memberi perhatian kepada jenama Perancis. Jangan beli mereka, “kata Erdogan dalam satu majlis di ibu negara Turki Ankara pada hari Isnin.

Pengumumannya didahului beberapa hari sebelumnya dengan panggilan boikot di Timur Tengah dan seluruh dunia Muslim sebagai protes terhadap Macron yang berjanji Perancis “tidak akan melepaskan kartun kita”.

“Apa masalah orang Macron ini dengan Islam dan Muslim? Macron memerlukan rawatan mental, ”kata Erdogan dalam pertemuan Parti Keadilan dan Pembangunan yang ditadbirnya pada hujung minggu .

Macron telah berusaha untuk membenarkan pembaharuannya yang dirancang dengan mencadangkan sebuah komuniti paralel yang hidup di bawah undang-undang berasingan yang berbeza dan bertentangan dengan nilai-nilai sekular Perancis yang sedang dilihat.

Pihak berkuasa telah memerintahkan penutupan sebuah masjid di pinggir bandar Paris dan melancarkan beberapa serbuan terhadap kumpulan yang dituduh menyumbang kepada radikalisasi pemuda.

Konflik Armenia-Azerbaijan
Di Azerbaijan seperti di Libya, Macron telah membantah sokongan Erdogan terhadap sebuah kubu saingan, yang mengecam pada akhir September apa yang disebutnya oleh pemimpin Turki yang “sembrono dan berbahaya” oleh pasukan Azeri dalam usaha mereka untuk merebut kembali wilayah yang dipisahkan dan dikuasai Armenia, Nagorno-Karabakh.

“Perancis tetap prihatin dengan komen perang seperti yang dibuat oleh Turki … yang pada dasarnya menghapus segala penghambatan dari Azerbaijan dalam penaklukan semula Karabakh utara. Itu tidak akan kami terima, ”kata presiden Perancis itu.

Beberapa hari kemudian, Macron mendakwa Turki telah mengirim pejuang Syria untuk menyokong pasukan Azeri, mengucapkan tuduhan serupa yang dibuat pada Januari di Ankara mengenai penempatan pasukan tentera upahan Syria ke Libya.

Mediterranean Timur
Erdogan pada bulan September memberi amaran kepada Macron “untuk tidak main-main” dengan negaranya semasa pertikaian antara Yunani dan Cyprus di satu pihak dan Turki di pihak lain.

“Jangan main-main dengan orang Turki. Jangan main-main dengan Turki, “kata Erdogan dalam alamat televisyen yang menandakan ulang tahun ke-40 rampasan kuasa tahun 1980.

Ankara dan Athena telah terjerat dalam perselisihan yang semakin kuat mengenai sumber hidrokarbon di timur laut Mediteranean yang sering terjadi di negara-negara Eropah, termasuk Perancis.

Macron beberapa hari sebelumnya mengatakan orang Eropah mesti mengambil sikap “jelas dan tegas” bukan menentang “Turki sebagai sebuah bangsa dan rakyat tetapi dengan pemerintahan Presiden Recep Tayyip Erdogan, yang telah mengambil tindakan yang tidak dapat diterima”.

Libya
Macron pada bulan Juni mengecam Erdogan atas apa yang digambarkannya sebagai “permainan berbahaya” Ankara di Libya, di mana Turki dan Perancis menyokong pihak lawan dalam perang saudara yang telah berlangsung lama di negara itu.

“Saya sudah berkesempatan untuk mengatakan dengan jelas kepada Presiden Erdogan, saya menganggap bahawa Turki memainkan permainan berbahaya di Libya hari ini dan bertentangan dengan semua komitmennya yang dibuat pada persidangan Berlin,” kata Macron, merujuk pada pertemuan puncak perdamaian di yang Turki dan beberapa pelaku asing lain berjanji untuk berhenti mempersenjatai pihak Libya yang berperang.

“Kami tidak akan bertolak ansur dengan peranan yang dimainkan oleh Turki di Libya.”

Perancis telah dituduh menyokong panglima tentera yang berpangkalan di timur, Khalifa Haftar, yang pada bulan April 2019 melancarkan serangan untuk merebut kawalan ibu kota dari Kerajaan Perjanjian Nasional yang diakui antarabangsa, yang menyebabkan kematian lebih dari 1,000 orang dan pengungsi tidak terkira banyaknya.

Bagi Pierre Razoux dari Yayasan Kajian Strategik Mediterranean, strategi Erdogan bertujuan mendorong Perancis ke arah yang salah, dan mengalihkan perhatian dari masalahnya sendiri di dalam dan luar negara.

“Erdogan berusaha untuk mengasingkan Perancis dan memecah belah orang Eropah, jadi dia menembak semua silinder,” kata Razoux.

Sumber : Aljazeera

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *